Warga Laporkan Kepala Kampung Kaibi Diduga Selewengkan Dana Desa

  • Whatsapp

WASIOR – Puluhan warga kampung Kaibi, Distrik Wondiboi, Kabupaten Teluk Wondama, Papua Barat, Selasa, mendatangi Mapolres Teluk Wondama di Isui. Mereka meminta Polisi melakukan pemeriksaan terhadap kepala kampung Kaibi terkait pengelolaan dana desa.

Warga menuding sang kepala kampung Patarias Manaruri tidak becus mengelola dana desa. Bahkan ada indikasi terjadi penyelewengan dana yang bersumber dari APBN itu.
“Sejak 2015 itu tidak ada keterbukaan menyangkut keuangan. Artinya pengelolaan tertutup tidak pernah masyarakat dilibatkan dalam pembahasan anggaran. Jadi tidak ada transparansi, “ kata Robert Gayus Baibaba, salah seorang warga Kampung Kaibi usai pertemuan klarifikasi di kantor Kasat Binmas Polres Teluk Wondama.

Dalam hal pekerjaan fisik, menurut Gayus, sejumlah kegiatan yang dibiayai dana desa dikerjakan seperti pembangunan jaringan air bersih dengan dana desa tahun 2016 yang tidak tuntas pekerjaannya sampai sekarang ini.

Baca Juga :   Penduduk Wondama Bertambah 4000, DPT Pilkada 2020 Berpotensi Naik Tajam

Adapula pembentukan usaha perbengkelan dan meubel yang disebut tidak berjalan.
Termasuk belanja kendaraan operasional yang dinilai tidak wajar. Menurut Gayus, dari data yang mereka dapat, ada beberapa kendaraan roda dua yang dibeli dengan dana desa namun tidak jelas peruntukkannya karena semuanya menggunakan pelat hitam. Apalagi jenis motor besar merk Honda CBR dan Yamaha Vixion yang harganya mencapai 30-an juta per unit.

“Jadi kami menyurati kepada kepolisian dan kejaksaan untuk memeriksa. Kami minta harus diperiksa karena sampai sekarang uang miliaran tapi tidak manfaat yang kami rasakan, “ tandas Gayus.

Kepala Kampung Kaibi Patarias Manaruri membantah tudingan tersebut. Dia mengklaim pengelolaan dana desa sudah berjalan sesuai prosedur meskipun diakuinya masih ada banyak kekurangan dalam hal administrasi.

“Semua sudah jelas. Cuma mereka yang mengadu ini, mungkn mereka yang tidak hadir. Kita sudah buat pertemuan untuk saksikan uang tapi banyak yang tidak hadir tapi nanti habis tahun anggaran baru mereka mengomel, “ kata Manaruri.
Soal belanja kendaraan operasional, dia mengakui ada pengadaan 1 unit motor jenis Honda CBR yang diberikan kepada bendahara desa dan 1 unit Honda Revo untuk ketua Badan Permusyarawatan Kampung.

Baca Juga :   Kementerian PUPR Bantu Rehab 500 Unit Rumah Warga Berpenghasilan Rendah di Wondama

“Tidak ada motor Vixion. Itu saya punya sendiri yang beli pakai uang pribadi. Jadi motor hanya dua saja, “ ujarnya.
Kasat Binmas Polres Teluk Wondama Iptu Muchlis Tanayo menegaskan laporan warga akan ditindaklanjuti oleh Satgas Dana Desa dengan melakukan pemeriksaan lapangan. Hasil pemeriksaan selanjutnya akan dikaji oleh Inspektorat.

Jika ditemukan adanya penyalahgunaan maka sesuai ketentuan diberikan waktu 60 hari bagi pihak-pihak terkait untuk mempertanggungjawabkan.
“Kalau 60 hari atau dua bulan tidak ada pertanggungjawabkan, saya pastikan kami akan sidik, “ tandas Muchlis. (Nday)

Pos terkait