Solar Subsidi ‘Diborong’ Perusahaan, Sopir Truk di Wondama Terpaksa Beli Solar 15 Ribu per Liter

  • Whatsapp

WASIOR – Para sopir truk di kota Wasior, Kabupaten Teluk Wondama, Papua Barat menjerit. Selama dua bulan terakhir mereka kesulitan mendapat BBM bersubsidi jenis solar. Kelangkaan solar bersubsidi membuat pendapatan mereka menurun drastis.

Para sopir menduga kelangkaan terjadi karena ada permainan antara pihak pangkalan BBM bersubsidi dengan sejumlah perusahaan yang berani membeli dengan harga lebih mahal.

“Alasannya (dari pihak pangkalan BBM) tidak ada kiriman dari Manokwari. Padahal itu bohong karena kita sering dapatkan perusahaan besar yang beli langsung, beli dengan pakai truk-truk, “ ungkap Armansyah, seorang sopir truk, Minggu petang di Wasior.

Agar bisa tetap beroperasi, kata Arman, dia bersama rekan-rekannya terpaksa membeli solar industri di tingkat pengecer dengan harga yang jauh lebih tinggi. Mereka membeli seharga 15 ribu perliter meskipun harga solar industri rata-rata 12 ribu perliter. Adapula yang memilih mengurangi jam operasi demi menghemat BBM.

Baca Juga :   Kepala BKD: Berkas Pengajuan Naik Pangkat Banyak Yang TMS dan BTL

“Jadi sangat berdampak sekali kepada penghasilan sopir. Kalau ada yang suruh keluar kota, mereka tidak bayar cash (tunai) kami tidak mau muat karena solarnya mahal jadi butuh uang cash, “ lanjut Arman yang berposisi sebagai Bendahara Perkumpulan Truk Wondama.

Atas kondisi tersebut, rencananya pada Senin, 10 September para sopir yang tergabung dalam Perkumpulan Truk Wondama akan mendatangi Polres Teluk Wondama untuk meminta polisi mengusut dugaan permainan solar bersubsidi. Bahkan para sopir mengancam menggelar aksi demonstrasi jika solar bersubsidi masih terus langka.

“Alasan selalu kosong-kosong karena sudah dijual ke perusahaan besar. Harusnya perusahaan mereka beli sendiri dari Manokwari tapi mereka beli solar di Wondama padahal itu jatahnya orang Wondama. Jadi kami minta polisi untuk selidiki permainan ini, “ kata Arman lagi.

Baca Juga :   PHI Ke-91, Sekda Manokwari Bacakan Sambutan  Menteri P3A

Adapun dalam musyawarah para sopir truk yang berlangsung di Wasior, Minggu sore telah dipilih badan pengurus Perkumpulan Truk Wondama dengan komposisi sebagai berikut, Ketua Yusuf Tandiarrang, Wakil Ketua Moses Ramar, Sekretaris H.Aco dan Bendahara Armansyah.

“Total anggota kita ada sekitar 40 orang terdiri atas sopir dan pemilik truk, “pungkas Arman. (Nday)

Pos terkait