Konverter Kit Untuk Nelayan, Agar Melaut Lebih Hemat

  • Whatsapp

Kabartimur Takalar, 21 September 2018 – Nelayan di Kabupaten Takalar menjadi penerima konverter kit pertama di wilayah Sulawesi pada tahun ini. Sejumlah 953 paket perdana konverter kit diserahkan kepada nelayan Takalar oleh Menteri ESDM Ignasius Jonan disaksikan oleh Wakil Ketua Komisi VII DPR RI Tamsil Linrung, anggota Komisi VII DPR RI Andi Yuliani Paris, Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi Rida Mulyana, Bupati Takalar Syamsari Kitta, Direktur Pembinaan Program Migas Mustafid Gunawan dan Pjs. General Manager Pertamina MOR VII Iwan Yudha.

Jonan menjelaskan, pembagian paket konverter kit bagi nelayan kecil bertujuan memberikan kemudahan akses energi kepada masyarakat, memberikan dampak positif kepada nelayan melalui penghematan pengeluaran biaya bahan bakar, membantu ekonomi masyarakat nelayan menuju ekonomi masyarakat mandiri dan ramah lingkungan serta mengurangi konsumsi BBM bersubsidi. “Dengan konverter kit berbahan bakar elpiji, nelayan bisa menghemat biaya operasional melaut Rp 30 ribu hingga Rp 50 ribu per harinya. Dengan LPG juga memberikan energi bersih, mengurangi konsumsi BBM,” kata Jonan.

Baca Juga :   Kapolres Toraja Bantu Korban Longsor

Pembagian paket perdana konverter kit BBM ke elpiji terdiri atas beberapa komponen, yaitu mesin penggerak, konverter kit, as panjang, baling-baling, 2 buah tabung elpiji 3 kg, dan aksesoris pendukung lainnya.

Iwan mengatakan untuk suplai elpiji 3kg kepada nelayan Takalar saat ini dilayani oleh 1 agen dan 2 pangkalan. “Penambahan 1 agen dan 6 pangkalan elpiji yang baru, saat ini sedang dalam proses. Dengan lokasi-lokasi sesuai rekomendasi Dinas Perikanan Takalar,” ujar Iwan. Jumlah kebutuhan elpiji 3kg untuk nelayan Takalar diestimasi sebesar 7.633 tabung per bulan.

Adapun kriteria nelayan yang mendapatkan paket konverter kit BBM ke BBG sesuai Perpres No.126 Tahun 2015 tentang Penyediaan, Pendistribusian dan Penetapan Harga LPG untuk Kapal Perikanan bagi Nelayan Kecil antara lain nelayan yang memiliki kapal ukuran di bawah 5 Gross Tonnage (GT), berbahan bakar bensin atau solar dan memiliki daya mesin di bawah 13 Horse Power (HP).

Baca Juga :   Genjot PAD, Pemkap Pegaf sosialisasikan 5 Perda Kepada Wajib Pajak.

Pada tahun 2016 dan 2017 telah dibagikan sejumlah  5.473 dan 17.081 unit paket konverter kit. Sementara hingga Desember tahun ini, sesuai Keputusan Menteri ESDM Nomor 294 K/10/MEM/2018 akan dibagikan sejumlah 25.000 unit konverter kit untuk 55 kabupaten/kota seluruh Indonesia.

Alokasi konverter kit untuk nelayan di Sulawesi Selatan (Bone, Bulukumba, Jeneponto, Selayar, Sinjai, Takalar dan Wajo) sebanyak 11.792 unit. Provinsi Gorontalo (Boalemo, Bone Bolango, Gorontalo Utara dan Pohuwatu) mendapat 5.596 unit. Sulawesi Tengah (Banggai dan Palu) menerima 2.756 unit dan Sulawesi Utara (Manado dan Minahasa) 2.288 unit. Sedangkan kebutuhan elpiji bagi nelayan di Sulawesi hingga Desember 2018 diperkirakan mencapai 358.800 tabung.***

Pos terkait